EVALUASI OPERASIONAL SISTEM PENGELOLAAN LIMBAH PADAT MEDIS DI RUMAH SAKIT GARUT

Yonik Meilawati Yustiani

Abstract


Limbah padat medis merupakan buangan yang terutama dihasilkan oleh rumah sakit. Penanganan limbah padat medis harus dilakukan dengan benar agar tidak membahayakan bagi lingkungan. Kajian ini disusun dengan tujuan untuk mengevaluasi operasional sistem pengelolaan limbah padat medis yang ditimbulkan oleh kegiatan di Rumah Sakit (RS) Garut. Sebagai dasar acuan evaluasi, digunakan adalah peraturan menteri kesehatan Republik Indonesia No.1204/Menkes/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit, Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 56 Tahun 2015 tentang Tata Cara dan Persyaratan Teknis Pengelolaan Limbah B3 dari Fasilitas Pelayanan Kesehatan dan Peraturan Pemerintah (PP) Republik Indonesia No. 101 tahun 2014 tentang Pengelolaam Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3). Metode yang digunakan adalah observasi, pengamatan langsung serta wawancara dengan personil terkait. Hasil pengamatan dan wawancara tersebut memperlihatkan bahwa sistem pengelolaan sampah di RS Garut meliputi pemilahan, pewadahan, pengumpulan, pelabelan, pengumpulan, dan pengangkutan untuk pengolahan. Hasil evaluasi menunjukkan bahwa seluruh kegiatan yang diwajibkan oleh peraturan pemerintah telah dilaksanakan dengan baik. Perlu upaya perbaikan dalam pemilahan karena sampah domestik masih ada yang masuk ke dalam wadah sampah medis, penambahan troli pengangkut sampah tiap ruang yang menimbulkan limbah padat medis, pengaturan penyimpanan sampah dalam TPS LB3 dan penambahan jadwal pengangkutan sampah dari RS ke tempat pengolahan.

 

Kata Kunci: Limbah padat medis, Limbah B3, rumah sakit


Full Text:

PDF

References


DAFTAR PUSTAKA

Mulyatna, L., Rochaeni, A., Thariq, E.M. (2017). Persepsi dan Pendapat Masyarakat mengenai Dampak Operasional TPA Sarimukti terhadap Lingkungan Perairan Sekitar. Journal of Community Based Environmental Engineering and Management, 1(1), 32-39. DOI: http://dx.doi.org/10.23969/jcbeem.v1i1.1364

Mulyatna, L., Rusmaya, D., Baehakhi, D. (2017). Hubungan Kebisingan dengan Persepsi Masyarakat di Ruang Rawat Inap Rumah Sakit Kelas A, Kelas B, dan Kelas C Kota Bandung. Journal of Community Based Environmental Engineering and Management, 1(1), 25-31. DOI: 10.23969/jcbeem.v1i1.1363

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.1204/Menkes/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit.

Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 56 Tahun 2015 tentang Tata Cara dan Persyaratan Teknis Pengelolaan Limbah B3 dari Fasilitas Pelayanan Kesehatan.

Peraturan Pemerintah (PP) Republik Indonesia No. 101 tahun 2014 tentang Pengelolaam Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3).

Purwanti, A.A. (2018). Pengelolaan Limbah Padat Bahan Berbahaya dan Beracun. Jurnal Kesehatan Lingkungan, 10(3), 252-258. DOI: 10.20473/jkl.v10i3.2018.252-258

Siami, L., Sotiyorini, T., Janah, N. (2019). Municipal Solid Waste Quantification and Characterization in Banyuwangi, Indonesia. Indonesian Journal of Urban and Environmental Technology, 2(2), 189-200. DOI: 10.25105/urbanenvirotech.v0i0.4359

Pusparini, D., Artiyani, A., Setyobudiarso, H. (2018). Pengelolaan Limbah Padat B3 di Rumah Sakit Dr. Saiful Anwar Malang. Envirotek Jurnal Ilmiah Teknik Lingkungan, 10(2), DOI: 10.33005/envirotek.v10i2.1232

Putri, H.E., Ritnawati, Samad, R. (2014). Pengelolaan Limbah Rumah Sakit Gigi dan Mulut di Wilayah Kota Makassar. Makassar Dental Journal, 3(1).

Rusmaya, D., Rochaeni, A., Mulyana, H. (2018). Perencanaan Jalur Pengangkutan Sampah di Kabupaten Bogor, Kota Bogor, dan Kota Depok menuju Stasiun Pengumpul Antara (SPA). Journal of Community Based Environmental Engineering anda Management, 2(1), 1-8. DOI: 10.23969/jcbeem.v2i1.1450

Yustiani, Y.M., Rochaeni, A., Aulia, E. (2019). Konsep Pengelolaan Sampah di Desa Babakan Kabupaten Bandung. EnviroScienteae, 15(1), 121-126. DOI: 10.20527/es.v15i1.6332




DOI: https://doi.org/10.31848/ejtl.v2i1.277

Refbacks

  • There are currently no refbacks.